Tanteku yang Menggairahkan [02]

Tidak kuat aku kelamaan berdiri, kuangkat kepala Tante Wiwi, aku turun dan kubenarkan posisi celanaku, kutarik Tante Wiwi, kudekap dia di pelukanku dan langsung kuserbu bibir mungilnya yang sudah merekah menantang buat digasak. Tante Wiwi membalas serbuanku dengan tidak kalah semangatnya. Lidah kami menjelajah rongga mulut masing-masing lawan. Waktu lidah Tante Wiwi menjelajah rongga mulutku, lidahnya kugigit, begitu juga sebaliknya.

Ternyata Tante Wiwi sudah kecapaian dari tadi, “De, kita pindah ke kamar yo!” ajaknya. Aku sih menurut saja. Kuserbu lagi bibirnya, kuangkat tubuhnya kugotong ke kamarnya. Kutaruh dia di atas kasur, dan tanpa buang waktu kulucuti pakaianku sendiri. Selanjutnya setelah aku bugil, aku naik ke ranjang dan bibir Tante Wiwi kembali kunikmati. Tangan Tante Wiwi tidak tinggal diam, digenggamnya penisku sambil diusap dan dikocok perlahan dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya memelukku. Begitu juga aku tidak mau kalah, sementara tangan kiriku menyanggah beban tubuhku, tangan yang kanan kuajak buat jalan-jalan di atas dada Tante Wiwi. Di dalam kamar baru kutahu bahwa Tante Wiwi adalah jenis manusia yang senang melepaskan perasaan horny-nya dengan sebebas-bebasnya. Buktinya sewaktu payudaranya kuremas dan putingnya kupilin dari mulut yang masih kukulum, gumamannya terdengar sangat keras. “mmhh…. mmhhggggg.” Apalagi sewaktu lidahku bermain di belakang telinganya, erangannya semakin menjadi.

Read More »

Tanteku yang Menggairahkan [01]

Hai, kenalkan namaku Dede, saat ini aku kuliah di salah satu PTS yang lumayan gede, di wilayah selatan Jakarta, tepatnya di Depok. Aku punya pengalaman unik dan menarik yang mungkin ini pengalaman mengasyikanku yang pertama, dan mungkin tidak akan kulupakan. Kalian pernah baca ceritanya Iwan kan? nah dia itu ade sepupuku, dan tinggal bersamaku, dan aku sama dia sudah seperti kakak beradik kandung.

Singkat cerita, aku balik ke Jakarta dan aku janjian sama Tante Wiwi buat mencari rumah. Kujemput dia di rumah salah satu tanteku, dan kami jalan.
“Kemana nih kita Tante?” tanyaku.
“Enaknya kemana ya De, Tante dan Oom pengen yang suasananya tidak terlalu rame, yang tenang gitu, dan kalau bisa udaranya masih bersih dan aksesnya gampang.”
“Wah kalau gitu di deket tempat Iwan saja Tante, di Cibubur kan banyak perumahan, apalagi di seberang toll.”
“Ya sudah, kita kesana saja.”
Kuarahkan mobilku ke arah toll menuju lokasi. Cari-cari seharian akhirnya Tante Wiwi menaksir di salah satu kompleknya Ciputra Group.
“Gimana De menurut kamu?”
“Ya terserah Tante dong, bagusnya Tante tanya Oom dulu.”
“Iya deh nanti malem Tante tanyaain.” Kuantarkan Tante Wiwi pulang.
“Entar Tante hubungi kamu ya De, soalnya kalau jadi rumah yang mau over kredit tadi, kita kayaknya kudu nyari furnitur dan kelengkapan rumah, tidak ganggu kamu kan?”
“Enggaklah Tante, lagian kuliah juga masih kosong.
“Makasih ya”, jawab si tante sambil sun pipiku, serrr.

Read More »